Chapter : Quitter? am i?

Haiii..
Suppose waktu ni aku tengah tunggu masa untuk di-interview (maybe). Tapi aku cabut dari tempat interview itu. Hehehe.. Teruk kan aku ni? Hmmm..at first memang aku nak gi interview ni. Tapi bila semakin dekat hari yang sepatutnya (30/12/2011) aku jadi makin tak sure. Entah. Malas dan tak berminat. Huuuu..


Ceritanya macam ni.. aku dah ready dah nak di-temuduga-kan. Borang dah isi, attire dah okay and dah sampai pun kat depan tempat yang sepatutnya. Hati aku kata dengan kuatnya tak payah pergi. Tapi sebab Emma dengan Kak Nat yang teman kata 'cuba-lah dulu' aku pun masuk.


Melangkah masuk ke dalam lobi aku macam 'haaaah! ramainya candidates'. Bila nak habis kalau macam ni?? Tapi tak apa lah. Aku dengan members aku ni pun tunggu jap la 5 minit. Lepas 5 minit members aku ni kata nak balik opis jap ada kerja nak kena buat. Okaylah, aku nak go on je. Aku pun borak-borak la dengan one of candidate kat situ (nak buat kawan, tak ada la borings sangat).


Suddenly, emma called aku. Katanya tiket parking ada kat aku. Aku kena hantar kat dia yang dah kat luar pagar tempat tu. Emmm..okay. bagi aku that's the sign yang bagitau aku tak payah tunggu no longer. Lepas mintak number phone (budak yang aku sembang tadi tu) aku pun blah.


Aikk? belum 15 minit duduk situ dah blah? mesti ada orang tanya aku macam tu karang ni..huhu..Emm..there are few reasons yang buat aku rasa malaaasss je nak attend session ni. And sebab-sebab tu aku dah explain kat Kak Nat kenapa aku quit from the session. So far, aku belum rasa menyesal lagi dengan apa yang aku dah decided. Hopefully i'll be never regret about it.


Since one of new year resolution aku adalah untuk dapat kerja baru. Kerja yang better dari yang present ni. So, aku rasa aku kena keep going apply kat mana-mana yang sesuai (as mention by encik someonewholovesme). Tak apa Nadha, u've got plenty of time to ensure your dreams come true (encourage diri sendiri.hehe) Thank you for people around me yang support aku. I love u all lah! Haha.


Okay-lah. Till then, babai.

0 comments:

There was an error in this gadget

up